Cara Sholat Bagi Orang yang Tidak Mampu Berdiri

Dan jika seseorang tidak mampu untuk melaksanakan sholat dengan cara berdiri maka dia harus melaksanakan sholat dengan cara dibawah ini sesuai dengan tertib sebagai berikut.

  1. Melaksanakan sholat dengan cara berdiri semampunya walaupun dengan cara membungkukkan badan atau dengan cara bertumpu pada kedua lututnya.
  2. Jika tidak mampu maka dia melaksanakan sholat dengan cara duduk, dan yang paling afdlolnya cara duduk ketika tidak mampu untuk berdiri adalah dengan cara duduk iftirosyy (duduk yang disunnahkan dalam tasyahud pertama) dan tidak harus, sehingga boleh bagi dia untuk melaksanakan dengan cara duduk bersila, tawaruk (duduk yang disunnahkan dalam tasyahud kedua) dan lain-lain.
  3. Jika dia tidak mampu maka dia melaksanakan sholat dengan cara berbaring, dan berbaring kearah kanan lebih afdlol dari pada berbaring kearah kiri.
  4. Dan jika dia laksanakan sholat dengan cara berbaring maka dia menghadap kearah kiblat dengan permukaan badannya. dan Jika dia mampu untuk melaksanakan ruku’ atau sujudnya dan lain-lain dengan sempurna maka wajib dia lakukan itu dan kalau tidak maka dia lakukan hal itu semampunya.
  5. Jika dia tidak mampu maka dia melaksanakan sholat dengan cara terlentang, dan melaksanakan rukun yang lainnya seperti ruku, sujud dan lain-lain. Dengan isyarat kepalanya, misalnya ketika ruku’ dia angkat kepalanya kedepan sedikit dan ketika sujud lebih diangkat lagi kepalanya lebih dari pada ketika dia ruku.
  6. Jika dia tidak mampu maka dia melaksanakan sholat dengan isyarat mata, misalnya ketika dia melaksanakan rukun berdiri membaca Al-Fatihah dengan isyarat mata dengan cara mengangkatnya kearah atas lalu ketika niku’ agak diarahkan kebawah sedikit pandangannya begitu pula ketika sujud lebih di kebawahkan lagi pandangan matanya dan begitu seterusnya.
  7. Dan jika dia melaksanakan sholat dengan cara terlen-tang maka cara menghadap kiblatnya adalah dengan wajah dan kedua telapak kakinya. Oleh karena itu dibawah kepalanya kita letakkan sesuatu seperti bantal dan lain-lain sehingga kepalanya terangkat dan wajah-nya dapat menghadap kearah kiblat.
  8. Jika dia tidak mampu juga maka dia melaksanakan semua rukun-rukun sholat dengan hatinya, dengan cara melintaskan semua rukun-rukun sholat tersebut dalam hatinya. Misalnya dia melintaskan dalam hatinya sekarang dia sedang berdiri membaca fatihah, lalu ruku’ kemudian i’tidal dan lain-lain.

Leave a comment

Your email address will not be published.

*